07 January 2010

Bandung : Suis Butcher - Cookies

Denger nama Bandung pasti teringat akan Factory Outlet dan Wisata Kulinernya yang enak, unik, dan murah meriah. Dan kali ini saya mau review tempat makan Steak import yang enak dengan harga yang sangat terjangkau. Suis Butcher namanya, kalo ga salah di Bandung ada 2 cabang, yang satu di Jalan Setiabudi Bandung yang arah Lembang, dan satu lagi Jalan Riau deket Dago. Dan kemarin saya makan yang di cabang pertama Suis Butcher, di Jl. Setiabudi.

Mungkin udah banyak yang tau tentang Restaurant Steak yang satu ini, mungkin ada juga yang masih penasaran mau coba tapi masih mau tau review-review orang dulu gimana rasanya, hehe.

Untuk steak, saya emang biasanya pesen Tenderloin Steak, saya suka karena ngga terlalu banyak lemaknya *maklum deh wanita, hehehe*


Di Suis Butcher, Tenderloin ada 2 pilihan yaitu Tenderloin Steak yang biasa dan Tenderloin Parmegiana. Bedanya cuma ada di penyajiannya kok, kalo Tenderloin Steak yang biasa disajiin dengan kentang goreng, sayuran, dan saus jamur, sementara Tenderloin Parmegiana di sajiin dengan kentang bumbu, brocoli cheese, saus tomat, dan keju parut. Hmmm since I love cheese very very much, I chose Tenderloin Parmegiana with extra Saus Jamur secara terpisah, hehe *tetep ga mau rugi*.

And this steak tastes very delicious... dagingnya sangat sangat empuk, potongan kentangnya juga pas ngga terlalu besar, saus tomat dan brocoli cheesenya pun sangat pas dilidah. Endang estorina deh pastinya..hiihihi.. uppss tadi lupa minta saus jamurnya juga, jadinya saya bereksperimen nyiram saus jamurnya ke dagingnya, dan tetepp rasanya juaraaa... tetep cocok rasanya walaupun udah kecampur sama saus tomatnya..hmmmmmmmmmmm... :p

Berhubung kesananya bareng sepupu saya dan dia pesen Rib eye dan T-bone steaknya, yuppp dia pesen 2 porsi lhoo,,hohohoo...saya ngiler mau nyobain secuil-secuil masing-masing. Dan tetep rasanya endanggg.... saya suka T-Bone steaknya, porsinya gede, dagingnya empuk, bumbunya meresap, hmmm... begitu juga Rib eyenya.. wahhhhhh bisa gendut saya kelamaan di Bandung kalo begini caranya hehe.

Untuk 1 porsi Tenderloin Parmegiana, T-Bone, dan Rib eye masing-masing per porsi harganya Rp 35.000 , Rp 32.500, dan Rp 37.000 . Harga yang pas buat ukuran Steak Import. :)

Have a try, everyone

***

Oh iya, kalo ke Bandung mau cari kue-kue kering untuk oleh-oleh, cemilan dirumah, ataupun mau jadi reseller kue kering buat Lebaran atau Natal nanti, kamu bisa datengin Jalan Bojong Koneng Raya, Cikutra, Bandung. Disana lengkap banget aneka kue kering yang disediain, ada beberapa toko kue berbeda disana tapi Kemarin hanya saya mampir ke Difa Cookies sama J n C cookies, walaupun beda toko yang punya katanya tetep sodaraan lho, hihihi.

Harga per toples kuenya juga aneka ragam, range dari Rp 45.000 -Rp60.000. untuk rasa ngga perlu dipertanyakan lagi pokonya. :D


Walaupun saya cuma mampir kesana nemenin tante saya tanya-tanya informasi jadi reseller, tetep aja mulut saya ngga berenti ngunyah, gimana ngga, pasti disana disedian Tester semua kue, gratis pula..hahahaha...

Have a nice day, people!

06 January 2010

Sate Domba Afrika


Mau nyobain sate tapi ga pake tusuk? Sate Domba Afrika tepatnya. :p

Malem-malem bingung mau cari makanan tiba-tiba saya kepengen nyobain yg namanya Sate Domba Afrika, ada yang bilang yang terkenal di Casablanca, meluncurlah saya dengan pacar kesana, posisinya sejajar dengan Mal Ambasador dari arah Karet. Disitu ada beberapa kedai yang jual Sate Domba Afrika, tapi kami pilih yang diujung sedikit, kedai yang pertama kami liat.

Tempatnya ngga terlalu besar, sebelum masuk ke dalam, kita disambut dengan asap-asap dari hasil bakar-bakaran daging domba itu. Lalu langsung lihat daftar menu, di daftar menu ada beberapa macam yang ditawarkan bukan cuma sate dombanya aja, tapi ada sop domba nya juga, tapi kita cuma order sate domba Afrika nya aja. Pelayannya juga bilang kalo di Afrika nya sendiri makannya pake pisang goreng, hmmm pisang goreng? dalem hati udah ngebayangin rasanya kayak apa ya, tapi ga lengkap rasanya kalo nyobain setengah-setengah, pesen lah kita Sate Domba Afrika beserta pisang gorengnya.


Cukup lama kita nunggu jadi masakannya, kurang lebih 20 menitan, dan saya sendiri ngga bisa liat cara bikinnya gimana, yang saya tau katanya cara masaknya itu daging dombanya di bakar terus dipotong-potong dadu, terus di masukin ke panci yang ada bumbunya lalu pancinya digoyang-goyangin supaya bumbunya menyerap ke dagingnya.

Akhirnya setelah kurang lebih 20 menitan dateng juga satenya, langsung deh nyobain. Sate Domba ini mirip banget sama daging Kambing, cuma lebih empuk dan kayaknya ga banyak lemaknya deh. Dihidangin dengan potongan bawang bombay. hmmm... enak dagingnya empuk, terus gimana ya rasanya kalo makannya pake pisang goreng?? pertama saya agak ragu, tapi penasaran juga, ternyata ga seaneh yang di bayangin, rasanya pas. Makan dagingnya, masukin pisang gorengnya, trus gigit deh bawang bombaynya. Rasanya paaassss.... jangan lupa di cocolin sambel dan Mayonaise. Ha? Mayonaise? ya ya ya.. emang bukan asli Afrika, mungkin ini ide kreatif yang punya kedai aja, hehe.

Harga 1 porsi Rp 35.000 , mahal juga ya buat ukuran sate. Tapi harganya sebanding lah sama rasa dan keunikannya. Harga pisang gorengnya Rp 10.000. Oiya kalo emang ga suka pake pisang goreng bisa diganti sama Nasi putih kok kena tambahan biaya Rp 4.000.

Selamat Mencoba :)



05 January 2010

Komala's Restaurant


heiho... i'm coming back to blog. It's been a longgggggg time ya.. hihi. Oh ya, Happy New Year Everyone, hope everything will be as perfect as we planned. Amien

Kali ini saya mau review restaurant-restaurant yang saya coba ni, dari dulu saya emang suka coba tempat-tempat makan yang baru dan udah dari dulu juga sebenernya pengen punya blog yang nge-review tempat-tempat makan yang saya coba itu, cuma karena satu dan lain hal ngga sempet-sempet mulu.

so here we go..


Udah beberapa kali saya coba restoran satu ini, Restoran yang terletak di bilangan jalan Thamrin yang lebih tepatnya ada di sebelah Mcd Thamrin adlah Vegetarian Indian Foods Restaurant, jadi ga perlu takut gendut dan cocok banget buat orang yang emang vegetarian.

Bahan-bahan yang dipake jelas ga pake bahan-bahan hewani, tapi diganti dengan bahan-bahan Nabati. Misalkan daging ayam diganti dengan tahu, tempe, atau kacang kedelai, atau susu kambing diganti dengan susu kedelai. Eitss... jangan takut rasanya beda dari yang biasanya, rasanya itu bener-bener mirip sama daging, malah saya tadinya ga tau kalo yang saya makan itu kacang kedelai bukan daging.

Kemarin saya kesana untuk yang ketiga kalinya, dulu waktu pertama kali dateng saya coba order beberapa macem karena pengen banget tau gimana sih rasanya masakan india, jadinya kalap pengen dicobain semua, hehe. Dan akhirnya saya pesen Paneer Tava sekilas mirip banget sapo tahu, warnanya putih terus lembut, tapi dari segi rasa jauh banget, Paner Tava itu Tava yang didalemnya dikasi kacang kedelai yang dibuat mirip banget sama daging cincang dan bawang bombay, rasanya enak, Paneer tava ini harganya Rp14.000-an, dan saya juga pesen Spring Rolls yang rasanya ga beda jauh sama Spring Roll kebanyakan cuma isinya aja yang beda, 1 porsi pun isinya ada banyak 4pcs yang dipatok seharga Rp15.000, dan juga saya pesen 1 porsi Rawa Masla Dosai yang dipatok harga Rp 35.000 , Rawa Masla Dosai ini salah satu menu khas orang India itu sendiri, dan 1 porsi bisa untuk 2 orang karena emang gede, rasanya sendiri juga enak jadi di dalem semacam tortilla itu ada Mashed potatoesnya, yang juga disediain sama beberapa macam saos, cuma saya ga pake saosnya itu karena lidah saya agak ga biasa jadinya saya tetep makannya pake saus sambel, hehe.



Perut kenyang rasanya kurang lengkap kalo belom pesen dessert khas India, akhirnya saya pesen Royal Falooda, es krim yang isinya tu macem-macem banget mulai dari kolang kaling, serutan jelly, syrup, dsbnya, emang seger sih tapi saya kurang suka sama rasanya yang menurut saya terlalu manis, tapi ga ada salahnya kalo emang mau coba kok :p


Itu orderan saya waktu kunjungan pertama, karena menurut saya makanan disini enak, jadi saya udah mulai sering makan disana, untuk kunjungan kedua dan ketiga , saya coba order masakan yang beda, akhirnya saya pesen Tandoori Pizza dan Chicken Curry Parrota Plate, yang masing-masing dipatok harga Rp 32.000 dan Rp 37.000 , a lil bit expensive sih , tapi harga emang ga bisa boong, saya suka banget sama Pizza dan Chicken Currynya, very recommended , bumbunya pas, karena biasanya makanan India emang suka banget bermain dibumbu, tapi ini ga terlalu kenceng ko bumbunya, nyummy deh pokonya.. I Love it. enakkkk.. duh jadi laper.

Terus kemarin juga sempet nyobain Indian Coffee yang harganya Rp10.000, tapiiiiii... saya ga terlalu recommend deh buat yang ga suka nyobain minuman yang aneh-aneh,hehe. Aneh sih ngga, cuma Indian Coffee ini perpaduan kopi dan susu kedelai, dan ga tau kenapa rasanya kayak ada asin-asinnya, dan menurut saya ngga cocok banget sama makanannya India yg bumbunya tajem karena bisa bikin enek, cocoknya emang mnum air putih aja deh :)



\

Jadi gimana, penasaran mau coba Masakan India yang satu ini? silahkan mampir cobain aja kalo lagi ada di sekitar jl. Thamrin, atau lagi maen-maen ke Djakarta Theatre, bisa langsung nyebrang deh karena adanya pas banget di seberang Djakarta Theatre.


Selamat Mencoba :)